Perang Tinggalkan Trauma Bagi Anak-anak Gaza: 'Saya Masih Mendengar Bom'

Perang Tinggalkan Trauma Bagi Anak-anak Gaza: Saya Masih Mendengar Bom
Perang selama 11 hari telah meninggalkan trauma bagi anak-anak Palestina di Jalur Gaza. Foto/The New Arab
whatsapp sharing buttonKAT | GAZA - Serangan mematikan selama 11 hari yang dilakukan oleh Israel ke Jalur Gaza telah berakhir. Namun itu tidak menghilangkan trauma psikologis yang tetap hidup di benak anak-anak Palestina di Jalur Gaza.

Setidaknya 234 warga Palestina , termasuk 66 anak-anak, tewas dalam kampanye pemboman Israel terbaru, dengan 450 anak-anak terluka. Sebelas anak yang meninggal menerima dukungan kesehatan mental untuk mengatasi trauma dari perang sebelumnya.

Serangan militer Israel menghancurkan total 1.800 bangunan tempat tinggal di Jalur Gaza dan sebagian menghancurkan setidaknya 14.300 lainnya. Lima puluh satu sekolah rusak akibat serangan udara, berdampak pada 41.897 anak-anak, dengan sekolah-sekolah terpaksa ditutup dan digunakan sebagai tempat penampungan.

Intensitas pemboman baru-baru ini, yang menurut warga Palestina adalah yang terburuk yang pernah mereka lihat, akan berdampak buruk pada anak-anak dan keluarga mereka untuk generasi mendatang.

Setidaknya 90 persen penduduk Palestina membutuhkan dukungan dan perawatan kesehatan mental sebagai akibat dari serangan militer Israel yang berulang dan kondisi kemanusiaan yang mengerikan di Gaza.

Dr Khaled Yousef Melad, seorang psikiater Palestina dari wilayah yang terkepung, mengatakan bahwa Gaza mengalami apa yang disebut perang psikologis.

“Perang psikologis memiliki lebih banyak efek jangka panjang daripada kehancuran yang meluas. Faktanya, disabilitas psikologis lebih berbahaya daripada disabilitas fisik,” kata Melad seperti dikutip dari The New Arab, Rabu (2/6/2021).

Studi terbaru menunjukkan bahwa dalam populasi sekitar satu juta anak - di mana lebih dari 40 persen berusia di bawah 14 tahun - sekitar 60 persen menderita gangguan stres pasca-trauma (PTSD). Lebih dari 55 persen anak-anak menderita kecemasan.

“Dalam 20 tahun terakhir, anak-anak di Gaza telah menjadi sasaran perang berulang, kekerasan dan agresi oleh tentara Israel. Paparan perang ini telah mengakibatkan gangguan bencana pada anak-anak termasuk depresi, kecemasan, gangguan stres akut dan PTSD,” ungkap Melad.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu di jurnal ilmiah Swiss Frontiers in Psychiatry, 90 persen anak-anak dan remaja Palestina di Jalur Gaza pernah mengalami trauma pribadi, dan lebih dari 80 persen menyaksikan trauma orang lain.

Anak-anak yang mengalami trauma langsung perang di Gaza menunjukkan gangguan perilaku yang mengambil banyak bentuk, seperti kecemasan ekstrim, ketakutan yang tidak diketahui, rasa tidak aman, isolasi, mengompol, dan perilaku agresif.

“Anak-anak yang menghadapi gejala psikosomatik, masalah psikologis, masalah sosial dan masalah fungsional akan mundur kembali ke tahap perkembangan awal mereka,” ujar Melad.

Penelitian sebelumnya oleh Save the Children setelah perang pada tahun 2014 menemukan bahwa setelah satu tahun, tujuh dari sepuluh anak di daerah yang paling parah dilanda di Gaza terus menderita mimpi buruk, dan 75 persen masih mengompol secara teratur.

Penelitian pada tahun 2019 menemukan bahwa 63 persen anak-anak secara teratur mengalami mimpi buruk dan 42 persen anak-anak kehilangan kemampuan untuk berbicara.

“Definisi PTSD tidak berlaku untuk warga Palestina di Gaza. Kami mengalami stres dan trauma terus menerus sepanjang waktu sehingga tidak benar-benar ada 'postingan',” ucap Melad.

“Apa yang kita saksikan di Gaza adalah apa yang kita sebut PTSD kompleks yang merupakan bentuk PTSD yang didiagnosis pada orang dewasa atau anak-anak yang berulang kali mengalami peristiwa traumatis,” tambahnya.

“Terpaparnya perang secara terus menerus dan trauma yang belum terselesaikan dari perang sebelumnya menyebabkan banyak gejala seperti kesulitan dalam konsentrasi, masalah dengan persepsi diri seperti perasaan malu, bersalah, ketidakberdayaan, stigma dan rasa yang sama sekali berbeda dengan manusia lain,” tuturnya.

Itu selalu sulit bagi anak-anak di Gaza, bahkan sebelum kekerasan militer Israel terbaru. Memang, bagi banyak anak, ini adalah perang keempat yang mereka alami dalam hidup mereka yang singkat.

Nadine Abdel-Latif, yang video emosionalnya selama perang dibagikan secara luas di media sosial, adalah salah satunya.

“Saya baru berusia 10 tahun, dan saya telah melalui tiga perang. Saya masih merasa takut dan takut mereka akan mulai membom kami lagi,” katanya kepada The New Arab.

“Saya masih mendengar suara bom dan serangan udara di kepala saya. Kadang Saya bahkan tidak bisa tidur. Saya bangun di pagi hari bertanya-tanya apakah saya hidup atau mati,” ia menambahkan.

“Sebagai seorang anak, saya seharusnya tidak memikirkan kematian, tetapi karena apa yang kami alami dan apa yang masih kami alami, kami anak-anak tidak punya pilihan selain memikirkan kematian dan kehilangan orang yang kami cintai,” ujar Abdel-Latif.

Bermain penting untuk perkembangan dan kesejahteraan anak-anak dalam konteks apa pun. Kurangnya tempat yang aman bagi anak untuk bermain dan merasa aman menghambat interaksi sosial emosional mereka dengan teman sebaya, sehingga berdampak buruk pada kesejahteraan mental dan fisik mereka.

Nadine Abdel-Latif mengatakan meskipun ada gencatan senjata, dia dan teman-temannya terus mengalami ketakutan yang terus-menerus dan tidak dapat menikmati masa kanak-kanak yang normal.

“Teman-teman saya dan saya tidak ingin meninggalkan rumah kami. Kami takut untuk meninggalkan rumah bahkan sekarang. Saya takut bermain di luar, dan saya takut tinggal di dalam dan bermain,” kata Abdel-Latif.

Kesulitan berkepanjangan yang dialami anak-anak di Gaza dalam dekade terakhir, serta trauma psikologis dan emosional yang belum terselesaikan, telah berdampak parah pada perkembangan kognitif, pembelajaran, dan memori mereka.

“Penting untuk dicatat dampak perang ini terhadap janin dalam kandungan ibu. Banyak gangguan psikologis akibat paparan stres ibu,” kata Melad.

“Tekanan terbesar yang mereka derita di Gaza adalah akibat dari perang baru-baru ini serta perang sebelumnya, ini akan meningkatkan kejadian banyak gangguan psikologis pada anak-anak seperti autisme, cacat intelektual dan gangguan keterikatan,” tambahnya.

“Beberapa bulan ke depan akan terjadi peningkatan gangguan psikologis pada bayi baru lahir dan ini akan berdampak serius pada perkembangan mereka,” ujarnya.

Ada krisis kesehatan mental di kalangan anak-anak di Gaza, tercermin dari permintaan yang mengkhawatirkan akan dukungan psikososial untuk anak-anak dan keluarga mereka.

Kesulitan sehari-hari seperti pemadaman listrik, kekurangan air, kekurangan obat-obatan, selain penghancuran rumah, menciptakan ketakutan yang sangat besar akan masa depan anak-anak.

Menurut Dewan Pengungsi Norwegia (NRC), anak-anak yang selamat dari serangan kemungkinan besar akan merasakan pengalaman pengeboman hampir setiap hari.

Tetapi blokade di Gaza berarti bahwa kaum muda tidak dapat mengakses perawatan dan dukungan yang tepat untuk masalah kesehatan mental yang mendasarinya.

Tidak dapat menikmati masa kanak-kanak yang normal, anak-anak Palestina di Gaza hidup dalam ketakutan terus-menerus. Mereka tidak dapat menikmati kebebasan dasar yang diterima begitu saja di tempat lain, seperti bermain aman dengan teman atau pergi ke taman.

Ketika ditanya tentang apa yang diperlukan agar dia merasa seperti anak kecil lagi, Nadine menjawab: “tidak mungkin memiliki jawaban untuk pertanyaan ini di Gaza.”



Sumber artikel by Sindonews

Post a Comment

0 Comments