Konten Hoaks di Medsos Jadi Salah Satu Penyebab India Dihantam Tsunami COVID-19

Total Kasus Corona  Tembus 20 Juta
Seorang petugas keamanan swasta berdiri mengenakan masker di sebuah pasar di Jammu, India, pada Selasa (4/5/2021). Infeksi dan kematian COVID-19 meningkat dengan kecepatan yang mengkhawatirkan di India tanpa terlihat adanya akhir dari krisis. (AP Photo/Channi Anand)

KABAR A-TIM | New Delhi - Lebih dari 300.000 kasus baru infeksi COVID-19 India telah dilaporkan selama 12 hari berturut-turut pada Senin (3/5/2021), menjadikan jumlah keseluruhan kasusnya hampir 20 juta.   

Dengan 368.147 kasus baru selama 24 jam terakhir, total infeksi di India mencapai 19,93 juta, sementara total kematian naik 3.417 menjadi 218.959, menurut data Kementerian Kesehatan.

Berdasarkan laporan DW, para ahli mengatakan angka sebenarnya di seluruh negeri mungkin lima hingga 10 kali lebih tinggi dari penghitungan resmi.

Pihak berwenang terkejut dengan ganasnya gelombang virus terbaru di negara itu dan menghadapi kesulitan besar dalam memastikan persediaan sumber daya yang cukup seperti oksigen medis, obat-obatan penting, dan tempat tidur rumah sakit.

Mereka juga berjuang untuk menemukan strategi yang efektif untuk mengekang penyebaran virus.

Namun, tugas mereka menjadi lebih menantang oleh berita yang tidak benar, teori konspirasi, dan informasi yang tidak diverifikasi yang beredar di platform media sosial.

Konten dalam pesan dan postingan ini berkisar dari asal gelombang kedua di India hingga kemanjuran vaksin dan saran untuk meningkatkan kekebalan dengan menggunakan pengobatan rumahan.

"Dari jumlah tersebut, informasi yang salah terkait kesehatan lebih umum dan beragam, diikuti oleh informasi yang salah terkait agama," Syed Nazakat, pendiri Health Analytics Asia, sebuah inisiatif pengecekan fakta, mengatakan.

"Sebagian besar informasi yang salah tentang kesehatan berkaitan dengan pandemi dan itu juga ketika negara berada di tengah-tengah upaya vaksinasi besar-besaran," katanya. 


Kurang Adanya Rasa Hormat terhadap Sains

Seorang petani mengatur tandan tebu untuk dijual di pinggir jalan di Jammu, India, Selasa (4/5/2021). Infeksi dan kematian COVID-19 meningkat dengan kecepatan yang mengkhawatirkan di India tanpa terlihat adanya akhir dari krisis. (AP Photo/Channi Anand)

Pengamat dan aktivis mengatakan pihak berwenang belum mengambil tindakan yang cukup untuk menghentikan informasi yang salah. Faktanya, beberapa tokoh masyarakat dan pejabat senior sendiri bertanggung jawab atas penyebarannya.

Pada pertengahan April, ketika jumlah kasus COVID mulai meroket, VK Paul, seorang pejabat senior pemerintah, merekomendasikan agar orang berkonsultasi dengan praktisi terapi alternatif jika mereka memiliki penyakit ringan atau tanpa gejala.

Dia juga menyarankan orang untuk mengonsumsi "chyawanprash" (suplemen makanan) dan "kadha" (minuman herbal dan rempah-rempah) untuk meningkatkan kekebalan mereka.

Pernyataannya memicu kritik dari para dokter yang mengatakan rekomendasi tersebut dapat mendorong orang untuk mencoba terapi yang belum teruji dan menunggu terlalu lama untuk mencari pertolongan medis.

"Ini mengherankan dan menyesatkan. Ini akan mendorong orang untuk duduk di rumah, meminum ramuan tersebut dan pada saat mereka sampai di rumah sakit, semuanya akan terlambat," kata Rajan Sharma, mantan presiden nasional Asosiasi Medis India, kepada DW .

Apar Gupta, direktur eksekutif Internet Freedom Foundation, memiliki pandangan serupa.

"Ketika Anda memiliki otoritas publik yang mendukung permohonan seperti itu, jelas ada kurangnya rasa hormat terhadap sains. Menurut Anda, apa efeknya terhadap mereka yang mengonsumsi media sosial?"


By Liputan6.com

Reporter: Lianna Leticia

Post a Comment

0 Comments