Penemuan Gila dari Perang Dunia 2 dari Bubuk Gatal, Kotoran yang Meledak hingga Kaki Palsu, Semuanya Aneh-aneh!



Kabaracehtimur.online -- 
Keinginan untuk mengecoh musuh dan mencapai kesuksesan militer dapat mengarah pada penemuan militer yang tidak direncanakan selama periode perang.

Di antara banyak perkembangan dan penemuan ini, orang sering dapat melihat bagaimana pendekatan kreatif membuahkan hasil yang menarik.

Berikut ini adalah daftar penemuan yang tidak biasa dari Perang Dunia Kedua, meskipun tentu saja ini bukan daftar lengkap.

1. Cokelat Bawang Putih

Ketika mengirim mata-mata dan agen rahasia ke luar negeri, Inggris Raya harus memastikan bahwa mereka dapat berbaur dengan kerumunan lokal dengan cara apa pun.

Agen harus bertindak, berpenampilan, berbicara, dan bahkan mencium bau yang pantas.

Menurut Peter Taylor, penulis buku Weird War Two , menurut ceritanya agen yang dikirim ke Spanyol tidak memiliki bau yang sesuai karena mereka tidak makan bawang putih.

Di Inggris, sikap terhadap bawang putih pada saat itu tidak menguntungkan. Masalah ini diatasi dengan menambahkan bawang putih ke dalam cokelat agar lebih enak dimakan.

Tidak diketahui apakah proyek ini berhasil atau tidak.

2. Bedak gatal

Bubuk untuk membuat kulit iritasi ini disamarkan sebagai bedak dan diselundupkan ke Eropa.

Anggota perlawanan di negara-negara pendudukan membagikan bubuk ini di pabrik pakaian dan fasilitas binatu dimana mereka dapat secara diam-diam mengoleskannya pada seragam Jerman.

Tampaknya berhasil. Rupanya, setidaknya satu U-boat Jerman terpaksa kembali ke pelabuhan karena para pelaut mengira mereka memiliki kondisi kulit yang aneh.

Skema ini juga berhasil di Norwegia, di mana anggota perlawanan lokal mulai meletakkan bedak di kondom yang ditujukan untuk pasukan Jerman.

3. Kaki palsu

War history Online

Kaki palsu

Kaki palsu adalah alat yang baik untuk menutupi jejak, menghemat waktu yang seharusnya bisa digunakan untuk menyapu jejak.

Mereka digunakan oleh agen yang mendarat di pantai di teater Pasifik.

"Idenya adalah bahwa Anda akan meletakkan kaki telanjang palsu ini di atas sepatu Anda yang sebenarnya dan itu akan terlihat seolah-olah orang asli berjalan di pantai daripada Anda," kata Taylor.

4. Bom bau

War history online

Bom bau

Inggris menghabiskan banyak uang untuk pengembangan bom super bau yang disebut S-capsule.

Ditempatkan di saku seorang tentara Jerman, setelah dihancurkan kapsul tersebut mengeluarkan bau busuk yang tersisa bahkan setelah banyak pembersihan.

Karena pakaian musim dingin di tentara Jerman tidak banyak tersedia, tentara itu harus membeku atau menderita bau busuk.

Idenya adalah bahwa petugas yang berbau tidak sedap bisa kehilangan kredibilitas di mata bawahannya.

Orang Amerika juga mengerjakan penemuan serupa.

Taylor mengatakan bahwa pada akhirnya, "Saya pikir dalam kedua kasus mereka harus menyerah menggunakannya karena orang yang menggunakannya juga kebauan seperti musuh mereka."

5. Kotoran yang meledak

Ada beberapa kasus di mana Inggris mengirim anggota Perlawanan ke seluruh Eropa dengan kotoran tiruan yang berisi bahan peledak.

Idenya adalah membiarkannya di jalan yang tidak akan dicurigai oleh pengemudi kendaraan yang mau tidak mau akan menabraknya.

“Kotoran yang sebenarnya disalin dari kotoran asli yang dipasok oleh Kebun Binatang London."

"Dan ada berbagai jenis kotoran tergantung pada bagian mana di Eropa yang dituju," kata Taylor.

6. Tikus yang meledak

Flipboard

Tikus

Inggris mengusulkan ide ini pada tahun 1941 setelah serangkaian eksperimen medis.

Idenya adalah untuk mengisi bangkai tikus dengan bahan peledak dan melemparkannya ke pabrik Jerman.

Diasumsikan bahwa pada akhirnya, salah satu karyawan Jerman, yang menemukan bangkai tikus di dekat tungku, akan melemparkannya ke dalam api.

Ini, pada gilirannya, seharusnya menyebabkan ledakan.

Inggris berencana menanam tikus jebakan di ruang ketel di kereta, pabrik, pabrik, dan pembangkit listrik Jerman.

Kenyataannya, informasi ini jatuh ke tangan Jerman. Jerman melebih-lebihkan pentingnya proyek Inggris dan mulai menghabiskan banyak waktu untuk menjaganya.

Pada gilirannya, Inggris menganggap proyek itu sebagai manuver yang mengganggu: kebocoran informasi menyebabkan kepanikan yang lebih besar daripada kemungkinan penggunaan tikus yang meledak dalam praktiknya.(*)

Post a Comment

0 Comments